Empat Kesayangan

Thursday, February 20, 2014

Awal baca judul, semoga ga ada yang terganggu. hwi. Nggak maksud apa-apa, cuma pengin aja kasih judul itu :D

Kalau postingan sebelumnya banyak berisi tentang puisi, tulisan menye-menye, kali ini mau nulis tentang hobby, tentang kesayangan.


Inget banget awal mula buat blog tadinya pengen cerita banyak tentang kesukaan, tentang kesayangan dan betul saja kalau postingan pertama adalah mengenai kura-kura. Oke pada waktu itu aku cuma nulis, upload koleksi pernak dan pernikku tentang itu: kaca kura-kura, bros kura-kura, boneka kura-kura, patung kura-kura, celengan kura-kura, pensil kura-kura, magnit kulkas kura-kura, potongan kuku kura-kura, sepatu kura-kura dann sebagainya.


Waktu itu memang baru bisa mengumpulkan itu karena jengkel tiap beli kura-kura mati terus. Kasian kalau cuma mati terus, makanya cukup lama mengurungkan niat buat beli lagi.


Akhir Mei 2009, hasrat untuk memiliki sepasang tidak tertahankan lagi, mulaiii jalan-jalanlah ke PASTI Dongkelan, ngobrol-ngobrol bentar sama masnya yang jual: "kenapa mas kira-kira saya mihara kura-kura mati terus?"

Masnya bilang kalau mungkin aku belinya kondisi kura-kuranya kurang sehat, atau bisa juga karena perawatan, terus bisa juga karena aku newbie jadi kalau beli jangan kura-kura kecil sekoin Rp.100,- mbak.. susah juga itu ngerawatnya..
Oke aku udah nemu permasalahannya, aku belinya kekecilan. Kalau biasanya kura-kura koin Rp.100,- itu harganya yaa sekitar Rp.15.000,- sampai Rp.20.000,- per ekornya, aku coba beli ukuran se-kakaknya yang harganya Rp.50.000,- sepasang. Bismillah aja tak bawa pulang. Sepasang itu tinggallah seekor saja. Kura-kura ceweknya meninggal dunia dan aku kuburin di sebelah barat teras rumah. hiks.
Kura-kura ceweknya itu memang kurang sehat, sering sakit-sakitan, kadang kalau malem itu flu terus, bersin-bersin, sudah tak rawat sedemikian rupa, tetapi apa daya T.T

Ada Obat di balik itu, yang cowok alias jantan sehat wal afi'at sampe sekarang.. berarti hidup bersamaku sudah sekitarr 5 tahunan sampai saat ini :* 

Mulai lulus kuliah, kerja jadi pengen nambah kura-kura lagii apalagi setelah gabung grup online dengan pecinta kura-kura, tiap hari buka timeline liatin poto-poto galerinya dan tidak bisa nahan kepingin lagiii.
Lewat chat dengan member group pecinta kura-kura yang sama-sama orang EmBantul, aku maen liat-liat, nanya-nanya, dan dapett seekor kura-kura byuku, ga ada sebulan nambah lagi sepasang kura-kura ambon. Haha entah khilaf atau apalah..tapi tiap liat mereka capekku ilang, mereka memang ajaib :)

Setelah punya empat ekor, problem baru muncul, yaituuu keterbatasan kolam. Harus ribut sama masku gara-gara pake kolam ikannya dan ikan-ikannya dicaplokin wkwkw. Males ribut terus, akhirnya aku coba deh ngrayu Babe buat buatin kolam :3


Prosesnya lama dan alot. haha.


Akhirnyaaa dibuatinn juga *seneng seneng seneng*

Ini dia hasil karya arsiteknya Babehh:




Lumayan lah ya..bagus malah hehe desainnya di luar dugaan pokoknya, ada terowongan kering dan terowongan air buat kura-kuraku.


Itu udah membahas rumahnya, kalik ini kita akan bahas yang menghuni satu per satu.


1. Kura-Kura Res (Kura-Kura Brasil)


Di Blog ini tidak akan membahas mengenai nama ilmiah, cara perawatan, tipe kura-kura dan lain-lainnya. Soalnya yang kaya gitu udah banyaak banget kalau bener-bener mau browsing.


Kura-kura Res-ku inilah yang aku ceritain di atas, kura-kura yang kumiliki sejak Mei 2009. Dia ini nggak pemalu, agresif, pokoknya pecicilan. Ini dia kura-kuraku yang suka nyaplokin ikan-ikan di kolam :') Makannya apa-apa mau. Pelet mau, buah mau, sayur mau, cicak mau, omnivora dehh.. sampe-sampe Ibukku paling bersemangat kalau liat cicak kecil, ditangkap pake sapu terus buat makan si Res ini.


Dia ditempatin di Kolam paling Timur sendiri, soalnya agak galak. Jangan coba-coba deh ngeluarin jari di depan mulutnya langsung :p



itu versi jalan-jalan


ini versi berjemur :D

ini sok ganteng, hehe

Dia sampai sekarang jomblo sih, kasian banget mau nyariin jodoh yang punya aja belum ketemu :p

2. Kura-Kura Byuku


Awalnya aku ki belass ga membayangkan bakal punya kura-kura jenis ini. Ya yang kaya tak ceritain di atas tuu awalnya cuma liat-liat di group, terus tertarik aja sama potonya, pas ketemu aslinya eh langsung suka. hhi. 


Ini dia poto di awal kedatangannya:




Kura-kuraku yang satu ini lumayan jumbo ukurannya. Diangkat berat, kudu pake 2 tangan lho ya.. dia makanyya cuma mau sayur sama buah aja. Terutama sukaa banget sama pisang. Yang mau ke Rumah jangan sungkan-sungkan bawain pisang buat dia.



Gayanya tiap jalan-jalan lewatin teras rumah

Tiap pagi kalau pas tak jemur gitu dia suka jalan-jalan lewat tangga teras rumah. Dengan postur karapas dan badan segedhe dan seberat itu, dia bisa lho naik :) haha 


Nah sewaktu masih belum pulang dari sekolah, dapet Whatsapp dari mbak tuh, bilang kalau byukunya naik-naik kolam hoby-nya takut nek kabur..padahal enggak mungkin sih menurutku bisa kabur





Liatin kepalanya, haha difoto dari kamarnya mbak..

Kata mas Gigih (yang dulu punya kura-kura ini) Byuku termasuk jenis kura-kura Soliter, "ya kalau bisa jangan dicampur sama yang lain sih". Pas aku coba dicampur sama kura-kura lain, dia mau nggigit, jadi atas pertimbangan itu dibuatin kolam terpisah.



Lagi ...





Semenjak dia pindah di kolam yang baru, dia sukanya masuk terowongan kering. Turun di air ya pas dia ngrasa laper..

Persamaannya dengan kura-kura pertama (Kura-kura Res) mereka sama-sama jomblo *hyaa*


3. Kura-Kura Ambon (Kura-Kura Batok)


Ini dia Kura-kuraku yang paling belum lama bersamakuu. Ini dia Kura-kura yang paling nggak jomblo diantara semuanya alias yang punya pasangan. Ambon ini juga berasal dari tempat yang sama, ya dari tempatnya mas Gigih. Hehe. Envy juga liat kura-kuranya banyak banget *asem*


Minggu kemarin, tanggal 16 Februari 2014, yang cowok sempet lari. Tak mandiin, tak sikat karapasnya terus cuma ditinggal masuk rumah sebentar eh balik-balik udah ga ada. Jadinya kerjasama sama Babe buat nyari. Patroli keliling kampung, masuk rumah, diteliti-teliti sampe keringat berkucuran ga juga ketemu.


Siangan baru ketemu, hikss padahal hampir mau nangis. Ketemunya ki berteduh di bawah teh-tehan tetangga. Emang sih dia itu larinya kencengggg jadi mesti waspada banget.


Dia datang disini dengan pasangannya, karena kasian juga kalau belinya cuma satu. Pernah ngrasain gitu, pernah ngrasain juga jomblo, jadi ya aku sedikit berperikehewanan lah. Dua ekor ini yang cewek kepalanya agak pitak sedikit. Habisnya hobbynya berantem, terus gigit-gigitan kepala. Korbannya ya kepala kura ambon ceweknya agak pitak. Walaupun berpasangan tapi sering berantem..pake KDRTH (Kekerasan Dalam Rumah Tangga Hewan) entahlah sampe sekarang aku bingung harus melapor ke polisi mana. Bisanya ya cuma tak pisah. Kura Ambon ceweknya tak kasih terowongan kering, terus Kura Ambon cowoknya sukanya berenang di Air.


Mereka juga beda selera makan. Yang cewek cuma suka kangkung aja, terus yang cowok mau pelet mau kangkung.


Entah kenapa dalam lubuk hatiku paling dalam, aku yakin aja kalau mereka itu saling memiliki perasaan. Suatu saat pasti saling menyayangi, ga berantem terus, mereka kan satu kolam? Witing Trisno Jalaran Seko Kulino? Jadi ya aku yakin aja suatu saat mereka saling cinta hwihii ~ terus, terus, ntar juga ngasih aku telur yang menetas, jadi baby ambon aamiin :D

Liatin kepalanya Ambon ceweknya agak pitak, bekas gigitan



ini dia cowoknya

Mau liat kalau mereka lagi pedekate setelah berantem?


hiyaaa malu maluu wkwk


Itu dia mereka empat kesayangan,


nii tak kasih liat ketika mereka lagi kumpul bareng




Kehadiran mereka di rumahku mengundang banyak anak-anak kecil tetangga pada suka datang liat. Ada juga ibuk-ibuk yang suka nyuapin maem anak balitanya sambil liat kura-kura. Jadi dalam waktu sehari itu pasti ada moment ketika rumahku banyak anak-anaknya. hehe. Semoga aja tangan mereka tidak usil ya? soalnya kadang jail juga, masukin barang-barang asing di kolam. 


Mereka ituuu (Kura-kura) ciptaan Tuhan yang indah banget :'D
Kaya yang pernah tak bilangin tadi, mereka itu obat capekkku pas pulang dari sekolah, pas banyak yang dipikirkan, pas sepi rasanya, cukup melihatnya saja sebentar, ngasih makan, ngliat matanya, tiap pagi mau sekolah, dan pulang dari sekolah. Mereka ituu yang pengen tak liat. huhu. 





Padahal sudah hampir maghrib




Berharap bukan cuma empat kesayangan, tapi lima kesayangan, enam kesayangan, tujuh kesayangan sampe beratus-ratus kesayangan.

Terima Kasih Sudah Berkunjung

15 comments

  1. Wah jan baru sekali ini aku ketemu pengoleksi kura-kura :D

    ReplyDelete
  2. Dear dwi,

    Hobinya sama nih,, aku punya 5 ek emys ukuran 30 sampai 45 cm, 2 ek ambon mini 13 cm sepasang, 2 ek daput sepasang dan 1 ek platynota. Nah skrg lagi cari biyuku yg imut, tapi belom dapat.

    Klu ada info hiyuku mau dijual info yah

    Tks ewin 08123850538

    ReplyDelete
  3. salam kenal mas.... ini tapi byukunya udah diambil teman, tinggal punya res sama ambon aja :(
    posisi lokasi mana mas?

    ReplyDelete
  4. Saya di denpasar bali, sayang sekali biyukunya sdh keburu diambil orang klu nggak saya bisa adopdi, krn di rumah saya ada kolam khusus kura yg besar.

    Tks erwin

    ReplyDelete
  5. Wah bagus ceritanya menarik. Saya baru mau coba beli daput brander dan byuku

    ReplyDelete
  6. mas Erwin Muljanto

    dishare mas foto kolamnya... sudah berpenghuni banyak belum niii? sini pindah ke rumahku aja deh kolamnya hehe

    ReplyDelete
  7. daput saya tau... tetapi kalau daput brander jenis apa yaa? belum pernah liat mas

    ReplyDelete
  8. Enaknya punya kolam buat piara kura-kura. Ane cuma punya box kontainer buat piara CST 😂

    ReplyDelete
  9. Enaknya punya kolam buat piara kura-kura. Ane cuma punya box kontainer buat piara CST 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kontainernya besar kan mas buat ruang geraknya? Kasian kalau kesempitan. Semogaaa segera bisa punya kolam, pasti cst nya lebih bahagiaa. Itubisa gedee lho apalagi makannya daging2an

      Delete
  10. Sekarang masih piara kura-kura apa mbak Dwi?

    ReplyDelete