Mie Ayam Bendungan Tegal Imogiri, Saat Mencoba Bernostalgia Rasa

Sunday, July 02, 2017


Sebenarnya tiap pulang dari menyunrise, Tirta sudah beberapa kali mengarahkanku untuk sarapan mie ayam Bendungan Tegal. Rekomendasi yang ditawarkannya memang anti mainstream. Sarapan bukannya dengan bubur di sekitar Makam Imogiri, atau nasi gudeg di dekat Jembatan Siluk, eh malah dengan mie ayam. Namun sering kali sesampai di warung mie ayam itu selalu disambut dengan ucapan penjualnya: “maaf mbak masih tutup.” Maklum, mungkin terlalu pagi. 

Di awal hari itu tiba-tiba membawa rasa penasaran untuk kembali menyambanginya lagi. Tepatnya sepulang menyaksikan matahari terbit dari Bukit Turunan, Aku, Tirta, Mbak Mardiya, dan Adiknya bergegas menunggui warung mie ayam ini buka. Di sana sudah berjejer beberapa motor pembeli yang juga sudah menghuni parkiran. Aku sudah pesan, kemudian tinggal menunggu sambil duduk lesehan di pendopo sisi pojok utara. Tangan-tangan masih sibuk memainkan tombol display di kamera masing-masing, saling memperlihatkan hasil jepretan sunrise syahdu pagi tadi.

Suasana Pendopo, tempat pembeli menunggu pesanan
Penampakan ruang utama. Jika penuh, biasanya pengunjung berpindah ke pendopo

Suasana masih hening. Pendopo nan luas ini masih lengang, tikar sudah tergelar berlembar-lembar, namun bangku-bangkunya masih banyak yang kosong. Biasanya ruang utama bisa penuh, pendopo yang baru dibangun lima tahun yang lalu ini pun ikutan penuh. Jika sudah begitu, sabar mutlak dibutuhkan untuk menunggu satu per satu pembeli kembali pulang dan menggantikan posisi tempat duduknya. Tapi beruntung pagi itu belum terlalu antre.

Tak lama menunggu, pesananku datang. Pertama beberapa gelas minuman, disusul dua nampan mie ayam. Kamera di atas meja mulai diungsikan. Sepertinya meja ini terlalu sempit untuk menampung pesanan empat minuman, dua mangkok mie ayam jumbo, dua mangkok mie ayam biasa, dan beberapa mangkok sayur ayam. Heiiii padahal kan yang mau makan adalah perempuan-perempuan ya? tapi kok menunya kaya orang puasa dua hari dua malam? :p

Nah ini perbandingan antara porsi mie ayam jumbo dan mie ayam biasa. Eh ada sayur ayamnya juga (mangkok tengah).

Aku memandangi Tirta dan Mbak Mardiya. “Yakin habis?” tanyaku dengan sedikit ragu. “Ah santaii” jawab mereka kompak. Dengan sedikit menunduk kuaduk perlahan semangkok mie ayam biasa yang telah kupesan sambil memastikan bumbunya telah teraduk rata sempurna. Berbeda bagi si pemesan mie ayam jumbo, mereka agak berhati-hati mengaduk isi mangkok yang menggunung sambil sesekali mengurangi isi mangkok untuk masuk ke dalam mulut.

Sekilas, penyajian mie ayam Bendungan Tegal sama dengan mie ayam di warung-warung lain. Yang membedakan, di sini pembeli bisa memesan sayur ayam, yaitu mangkok yang berisi sawi hijau, kuah, dan irisan daging ayam. Semacam mie ayam tanpa mie. Sedangkan untuk penyajian mie ayamnya tak jauh beda dengan mie ayam kebanyakan. Daging ayamnya dipotong dadu, disangga gunungan mie yang matengnya pas dengan pinggiran ijo-ijo sawi dan acar timun di satu pinggir.

Penampakan mie ayam dari dekat *sluuurrrrp

Warna kuahnya sudah cokelat namun agak berminyak, jadi bagi yang kurang suka manis sebaiknya tak usah banyak menambahkan kecap. Saat itu aku hanya sedikit menambahkan sambal, karena sudah paham ciri khas mie ayam Bendungan Tegal adalah rasa mericanya. Benar saja, mie ayam yang buka sejak 1994 ini masih mempertahankan ciri khasnya. Bumbunya masih kerasa, rempah dan mericanya juga masih cenderung kuat. Jadi setelah makan mie ayam ini, perut dan tenggorokan akan terasa lebih hangat.

Sayangnya, bagi yang terbiasa makan mie ayam ditemani kriuk-kriuk kerupuk ya siap-siap agak kecewa. Seringkali jika makan di sini, tak ada penampakan blek kerupuk dengan tutup warna-warni itu. Jadi, ya harus ada sedikit pengorbanan untuk berjalan kaki. Tidak jauh. Tepat di sebelah timur warung mie ayam ini ada warung kelontong yang menyediakan kerupuk Rp.2.500,- per plastiknya. Apa mungkin ini salah satu bentuk kerja sama berbagi rezeki antar tetangga?

Namun sedikit kekurangan itu tak membuat mie ayam ini sepi peminat. 23 tahun bisa bertahan dari pasang surut bagi sebuah warung mie ayam yang letaknya pun tak begitu strategis, adalah bukti nyata dari sebuah kerja keras. Bahkan kini warung mie ayam yang dikelola oleh pasangan suami istri, Edi Sutrisno ini telah memiliki enam karyawan yang berasal dari tetangga sekitar. Bu Edi menceritakan, di Hari Minggu atau tanggal merah, omset paling banyak bisa menghabiskan satu kuintal mie dalam sehari. Padahal satu kilogram mie bisa untuk membuat 14 mangkok. Satu mangkok mie ayam biasa harganya: Rp.6000,- yang mie ayam jumbo: Rp.9.000,- Coba hitung, ada berapa pendapatan kotor per harinya? *soal matematika.

Penjualnya juga baik, jika beli dua mangkok mie ayam dapat diskon Rp.500,- per mangkoknya. Jadi jangan ragu untuk mengajak teman tapi mesra, adek tapi sayang, atau mantan biar lancar balikan, buat makan di sini sambil ngomongin masa depan. Selain kenyangnya bisa barengan, juga dapat diskon karena beli lebih dari satu mangkok mie. Hehe. Jika ingin ke sini, mending jangan memilih Sabtu-Minggu atau tanggal merah ya? bakal padat keburu lapernya nggak jadi laper lagi.




Mie Ayam Bendungan Tegal - Mie Ayam Ibu Edi Sutrisno

Alamat: Kebonagung, Imogiri, Bantul, Yogyakarta. Ada di sebelah timur Bendungan Tegal.
Buka: 09.00-21.00 WIB
Harga Mie Ayam per Awal Mei 2017:
Mie Ayam Biasa: Rp.6.000,-
Sayur Ayam: Rp.6.000,-
Mie Ayam Jumbo: Rp.9.000,-
Es Teh: Rp.2.000,-

*Penulis menulis tanpa endorsan :p hanya ingin sedikit nostalgia rasa dengan mie ayam yang sudah ada semenjak aku masih kecil, dan sampai kini masih tetap laris.

Terima Kasih Sudah Berkunjung

44 comments

  1. Pesenin 1 mbak.
    Jangan dikasih ayam ya tapi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu aja? yakiin?
      nggak dikasih ayam ya namanya bukan mie ayam --

      Delete
    2. Kalau dikasih ke ayam,aku terus makan apa?
      Ndeloki saja?😐😐

      Delete
    3. Wkwkw iya mending tak kasih ke ayam saja lah ya, yang ga bisa request nambah semangkok lagi :))

      Delete
    4. Tenang,aku requestnya langsung kok sama yang jual.
      Tinggal kamu yang ke kasir nanti itung2 an dibelakang 😂😂

      Delete
    5. Akhir-akhirnya tetep pahit :) hahaha

      Delete
    6. Diaduk makannya mbak..biar merata,tidak pahit dibelakang.
      😂

      Kapan review makanan lagi?
      Aku diajakin,biar lemu
      😃

      Delete
    7. Iya sih kapan kamu lemuuu mas? :))

      Delete
    8. Ndisik..jare kancaku lemu.
      Semenjak negara api menyerang njut kuruu
      😂😂

      Delete
    9. Ya dilemukan lagi kalau gitu yaa moso kalah sama serangan dadakan :)

      Delete
    10. Dilemukan yo butuh pemicu.
      Diajakin review makanan salah satunya.
      Raiso mak benduduk gitu sajaa.
      😂

      Delete
  2. Sek Mbak, agak mandek pas baca ini:

    Semacam mie ayam tanpa mie. Hehehe. Yeay sudah pernah ke sini sama Mbak Dwi sama siapa itu kemarin lupa 😂😂

    Jepretan mieayamnya oke punya 👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mie ayam tanpa mie itu kaya bakso kuah :) ada nggak nama mie ayam kuah? wkwk ah begitulah istilahnya :p

      Jepretannya mbak mardiya, suhu pokoknya :D

      Iya sama adminnya jelajah mbantul wkwk, hayok ke sini lagi :)

      Delete
    2. Mieayam goreng kan ada mbak. Wkwk

      Iya ih besok ke sana lagi

      Ah ya Mas jelajah Bantul

      Mbak Mardiya yang ke festival sewu kitiran tapi buru buru pamit pulang itu kan ya? 😊😊

      Delete
  3. Buset gadis2 ini makannya super -_-
    Yakin habis beneran itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaha jadi pingin malu :D
      Eh tapi aku pesennya mie ayam yang biasa kok. Iya habis semuanyah mas :))
      Kan pagi-pagi butuh energi banyak :p

      Delete
  4. 1 kilo = 14 mangkok
    1 kuintal = 100 kilo = 14*100= 1400 mangkok
    1400 mangkok terjual habis. asumsi perbandingan mangkok biasa dengan mangkok jumbo 1:2, berarti kira-kira banyak lah mbak. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun mas kok kamu menjawab soalnya :D
      Oh berarti belum ngantuk. Ya sebenere aku pun agak tak percaya sehari 1400 mangkok *eh pegel nyuci piringnya* tapi begituu informasi dari penjualnya, omset paliiing banyak segitu.

      Delete
  5. Kadang sih bingung loh kok Yogya ki kok bisa hits banget mie ayam model gituan. Tur kok iso murah bingit itu batine piro je? Kulihat di atas sampe kursine puluhan gitu. Solo biasa aja sih hahaha, paling ada yang terkenal di kota namanya Mie Pilis, itu pun pake mie tipis, bukan mie gilig yang gede.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhaiya mas, di Jogja itu sampai ada group namanya Info Mie Ayam Jogja jal isinya ya para pemburu dan pecinta mie ayam, dan di dalamnya ada Mas Anno, Mas Alan wkwk
      Entah, mungkin karena mie ayam itu termasuk makanan yang cukup merakyat dan mudah untuk ditemukan mas :)

      Iya, Mas Halim punya utang banyak buat guide-in Solo

      Delete
  6. Jadi jangan ragu untuk mengajak teman tapi mesra, adek tapi sayang, atau mantan biar lancar balikan, buat makan di sini sambil ngomongin masa depan

    Bwahhaahha mbaa plis mbaaa... Yawlaaa....
    Heh, aku jd makin penasaran sm mie ayam ini.... Huhuuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayokk ngemie ayam ini sambil naik kebo sawah kebonagung enak kayanya wkwk

      Ah kemarin cuma niat2 tok ke sini sih 😊

      Delete
  7. Ya Allaaaah... seandainya mie ayam ini bisa pesan gofood ke Jakarta T.T
    Kalau di sini, mie ayam yang harganya 6000, dagingnya daging curut :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haa go food sampai jakarta keburu mienya kaya apaaa gitu wujudnya :p

      Lha masa sih daging curut :D
      Emooh :(

      Delete
  8. Kalau dulu kan gak disediain kecap kayaknya, udah lama ga kesini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada mas kalau sekarang...
      Nah yang ga ada ki kerupuk sama es jeruk :(

      Yok ke sini :))

      Delete
  9. Aku ingat tahun 2011 makan di sini buahahaha. Rame banget dan tempatnya masih kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Sitam hits berarti, pernah ke sini :)))

      Delete
  10. Kayaknya mie ayam yang porsi jumbo mesti ditandingkan sama mie Afui deh itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mie afui belum pernah akuu :) namanya afui kaya wong misuh2 mas haha


      Aku habis bacaa di mblusuk.com wkkw mienya bisa buat se RT ituu mas

      Delete
  11. Hari Sabtu kemaren dari situ mba, iya awalnya rada kaget mericanya berasa banget hehe. Bingung cari kerupuk dan ternyata tanpa kerupuk tep aja abis, malah berasa seporsinya kurang banyak wkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan pilih sabtu minggu atau hari libur mbak... Ramaii sekalii :o

      Haa kalau seporsi kurang banyak coba pesen yg jumbo sama ayam sayur wkwk trs karena mericanya kerasa banget ya pesen esnya dua gelas :)

      Delete
  12. potongan ayamnyaaaa, menggoda!
    mie ayam tanpa mie? oke, baru denger ini dan sepertinya jika bisa berkunjung kesini wajib mencobanya.

    nggak ada blek kerupuk dan di warung sebelah berjualan? bisa jadi sih mbak, mereka bekerjasama dan saling berbagi rejeki, atau malah jangan-jangan sang empunya warung juga masih satu keluarga sama pengelola warung mie ayam hehe. bisnis keluarga yang menjanjikan :D wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi mas dua warung ini saling kerja sama :) bisa menutupi kekurangan masing-masing :)


      iyaa enaknya ga hanya seperti penampakannya di foto kok. Silakan dicoba :)

      Delete
  13. Waktu aku gowes ke hutan pinus gak mampir sini. Gak tau sih. Sekarang sudah tahu jadi pengen gowes daerah imogiri lagi nih..hehe

    Menggoda banget baca ini siang-siang teh..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas agak ke barat mepet kali opak kalau mau mmapir sini dari pinus :p
      oke kapan2 pas nyepeda lagi silakan diagendakan :))

      Delete
    2. In shaa Allah, belum ada post baru nih, Teh Dwi :)

      Delete
  14. baca ini di siang hari dengan cuaca yang dingin, langsung lapar. itu menggoda banget tampilannya, mbak. diagendakan kesini ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa tepuk lasy diawal sebelum makan,gratis semangkok mbak sasa
      😄

      Delete
    2. Ayo mbak :) kuajak ke sini syaratnya mampir rumah dulu :p

      Ealah malah reuni lasy 😂

      Delete
    3. welha kok ada geng lasy ini, halo mas wokooooo, ih gatau kalo dirimu ngeblog juga ahaha

      Delete
  15. Raduwe blog aku mbak sasa...yakin..
    Iki bukak blog mergo kepingin miayam sik dipost.
    Saiapa tau kan dapat undangan buat me review mie ayam lagi di lain tempat.
    😁

    ReplyDelete
  16. Harganya merakyat bener ya :D di Surabaya banyak mie ayam harga segitu tapi rasanya gak meyakinkan. Mbak Susanti mau gak kapan2 nyobain bakso saya. Saya jualan bakso keliling di SBY, GRATIS buat mbak. Tapi jangan ngajak barisan para mantannya nya :D

    ReplyDelete
  17. Oke juga nih Mie Ayamnya.. Jarak terjangkau, tinggal cuss.. hehe

    ReplyDelete