Happy Anniversary Mbloo

Tuesday, October 14, 2014

Bulan ini, bulan oktober adalah ngepasss anniversary setaun jomblow (penting! Noted) heuheu :p
Enggak kerasa sih udah setaun :’) mungkin ya karena kegiatan keseharianku yang berangkat pagi pulang sore atau maghrib, jadi semua ga kerasa aja berjalan begitu cepatnya.
Ternyata hati hampa karena jomblo ya enggak separah yang aku bayangin selama ini sih. Jomblo ituu jadi enggak pernah nangis mewek mewek ga jelas.
Jadi lebih perhatian sama keluarga,
Lebih banyak waktu sama teman. Bahkan teman lama yang jaraaaang banget ketemu sapa-sapaan, jadi sering pergi bareng.


Selama ini juga, begitu banyak teman yang perhatian. Tidak cuma teman sih, tapi juga keluarga, saudara, bahkan murid-murid. Hahaha B)
Ibuk yang sibuk promosiin anaknya temennya beliau.
Temen yang sibuk juga promosiin temennya.
Temen yang sibuk promosiin dirinya sendiri eheheheh :p

Bukti bahwa perhatian mereka tidak pandang usia, jenis kelamin, agama dan ras adalah ini dia:
Ada cerita lucu ketika aku masuk di kelas 2.
Sesaat setelah selesai memimpin doa memulai pelajaran,
Ada anak (laki-laki) kelas 2SD yang tiba-tiba berdiri di sampingku.
Dia membungkukkan badannya mendekat seraya ingin berbisik.
Dia       : “Bu Guruuu, aku pingin cerita tapi rahasia ya?”
Aku      : “iya cerita aja (sambil kusenyumi J )”
Dia       : “Janji dulu bu…
              --kita saling mengaitkan kelingking--
“aku pingin cerita, ada cewek yang sudah lama tak taksir dari kelas 1 bu…”
Aku     : “Iyaa kah?”
            “Siapppaaa ya….bentar-bentar kayanya bu guru tau niii….” (sambil manggut-                         manggut)
“pasti itu yaaaa….”  (menyebutkan salah satu nama di telinganya….)
Dia       : tersenyumm merah “kok tauuu buuu”
             “Ah kalau gitu gentian yaaaa….bu guru juga harus cerita, siapa yang ditaksir bu                     guru?”
            “Ini rahasia kita kok bu….”
Aku     : (tersenyumm lalu mencoba membisikkan ke telinganya )
   “bu guru juga belum tau ini lagi naksir siapa, lagi cari yang pantes ditaksir”
Dia       : “Bu guru curanggggg” (sambil cemberut, kemudian berlalu….)

Haha, ini anak kelas 2 SD sudah sebegitunya memikirkan masa depan cintanya, terus lah aku :’D? aaa …ini mungkin pengaruh kebanyakan nonton sinetron niiihhh
Tapi hal kecil kaya gini kalau ketauan guru yang lain pasti  aku dikirain ngajari sik ora-ora ini…haha
Padahal kan pinginnya cuma bisa jadi teman mereka aja sih. Seruu-seru imajinasi mereka ki…poloss.

Ada lagi cerita, ini tentang seorang murid yang lagi perhatian tentang masa depan cinta gurunya haha :D
Suatu siang di musim UTS, aku kebagian nungguin ruangan.
Dia anak kelas 6 laki-laki juga, sebut saja T
Aku: A
T         : “Bu Duwiii…boleh nanya enggak?”
A         : “Nannya soal nomor berapa mas? Ada yang nggak jelas ya?”
T          : “Bu Dwi jomblo ya?”
A          : “Kok bisa nanya gitu? (tersenyum kecut) wkwk”
T           : “Habisnya bu Ika suka diantar jemput suaminya, bu Dian juga, Bu Firda sudah menikah kemarin, Bu Fida sudah punya anak. Yang suka kemana-mana sendiri ga ada yang jemput itu bu Dwi”

~~~~~~~~~~~~~~ ……..hrrrrr…(tiba-tiba suasana kelas riuh pada ketawa) ~~~~~~~~~~~~
Duuuuuhh bisa-bisanya ini anak mempermalukan harkat martabat, buka kartu gurunya di khalayak umum gini. Haha. Aku masih tetap berusaha tenang dan senyum

A         : “Kalau iya kenapa? Kalau enggak kenapa mas?”
T          : “Kalau beneran Jomblo, aku pingin jodohin bu Dwi sama temennya mamah…                        pinter lho orangnya… tinggal bu Dwi-nya mau apa enggak.. hehe”
A         : “Oh sudah, mending kalian fokus pada soal lagi…sudah sudah (alibi mentog)                          hahaha”

Betapa banyak yang menanyakan kenapa aku masih di tempat yang sama, bahkan banyak juga olok-olokan “gagal move on” huhu
Oke tidak ada yang masalah sih, ini proses gaessss….proses setiap orang kan beda-beda kan ya?
Ada yang butuh setaun, dua taun, sebulan, dua bulan, seminggu, empat minggu, sehari…..
Dan yang perlu dicatet, move on itu bukan berarti dapet gantinya yang baru sih…
Move onku tak pake naikin kualitas pribadi….apa-apa yang hilang baik-baikku kemarin tak cari dan tak kembaliin lagi ke diriku sendiri.
Biarin saja mereka yang selalu meributkan ini, aku anggap itu perhatian besar dan doa mereka terhadapku.

Selama ini juga aku merasa belum siap-siap amat dengan orang baru. Karena di usia yang kesekian bukan saatnya lagi coba dan coba… 
Kepada kalian, yang selama ini memberikan perhatian lebih kepadaku…
Selalu ada untukku…
Selalu ada di kesulitanku dan ceritaku,

Kepada kalian yang pernah mengungkapkan perasaannya kepadaku…
Aku bukannya gimana-gimana…aku hanya takut saja menyakiti kalian lebih.
Bukannya tidak memberi kesempatan, tapi memang waktu itu belum tiba…
Perasaan itu belum kurasakan…

Kepada kalian yang selalu membahas tentang keseriusan,
Tentang pernikahan…
Tentang istri dan istri,
Tahukah kalian aku baru saja bangun dari sakit?
Aku lagi minum obat jalan niiii :p

Seseorang pernah mengatakan kepadaku:
“sebenarnya Tuhan itu merestui, cuma kamunya yang menutup kesempatan itu…”
Apapun dari perjuanganmu tidak ada yang sia-sia,
Karena Tuhan akan menilai dan mencarikanmu perempuan yang lebih pantas diperjuangkan…
Aku,
Aku biarlah terus berkomunikasi dengan Tuhanku untuk bernegosiasi kapan kiriman yang terbaik itu datang…
Jika itu kamu, atau bukan…aku pun tidak tau

Kalian teman yang lebih berharga dari sekadar status “itu pacarku”
Kalian teman yang akan selalu kudoakan….

Untuk masa depan cinta,
Mungkin semua akan terjawab dengan postingan ke depannya :p
Hhhmmm oke semoga waktu itu ga akan terlalu lama :’)

 --dwis, Selasa 14 Oktober 2014--




Terima Kasih Sudah Berkunjung

0 comments